Pengalaman Adi Belajar Kedokteran di Jerman

Pengalaman Adi Belajar Kedokteran di Jerman

Adiyaksa Dzarnuji Pratama

@adiyaksapratama

Universität Bonn 💉 Human Medizin

Ketua PPI Bonn Periode 2015-2016

 

“Dari gue kecil, gue udah terbiasa ngeliat kedua orangtua gue bekerja sebagai perawat dan bidan. Mereka praktek di klinik di kampung. Walaupun udah tengah malem, pasien masih sering banyak yang datang, entah itu orang sakit, korban kekerasan atau kecelakaan. Dari situ, timbul keinginan gue buat bekerja di bidang kesehatan. Dimana gue bisa ada buat orang lain saat membutuhkan, saat udah nggak tau lagi mau minta tolong kemana, bahkan sampe dia harus ngetok jendela orang malem malem untuk dapet pertolongan. Gue bener-bener pengen ada buat orang-orang itu. Dari saat itu sampe sekarang akhirnya gue bercita-cita jadi dokter.”

 

“Selama studi buat ngejar cita-cita, pasti mental kita sering down. Gue sendiri menyikapi down dengan cara menghadapi perasaan down itu. Gue harus ngerasain gimana perasaan down gue saat itu dan meyakinkan diri gue bahwa harus berbuat sesuatu untuk menyelesaikan masalah gue, bukan mencari pelampiasan. Karena kalo kita malah mencari pelampiasan, kita nggak akan fokus untuk cari solusi permasalahan kita sendiri dan akhirnya permasalahannya nggak selesai.”

 

“Salah satu yang bikin gue down adalah masalah temen. Semester-semester awal gue ngerasa susah banget buat dapet temen. Pertama, di fakultas kampus, gue adalah orang indonesia sendiri. Kedua, karena gue orangnya introvert jadi susah banget buat gue mulai pembicaraan sama orang. Pertama kali gue coba sosialisasi pun gue ketemunya orang-orang yang nggak ramah sama sekali. Kita ngobrol cuma sekedar “halo”, “tschuß”. Mereka nggak pernah nanya apapun tentang gue. Coba pendekatan terus biar dapet temen tapi sampe 2 semester pertama gue nggak dapet temen sama sekali. “Ini kuliah kayak gini banget”, gue mikir. Dari situ gue berpikir kalo gue harus bisa ngelakuin sesuatu yang bisa buat jadi daya tarik biar orang-orang mau ngobrol sama gue. Akhirnya gue terus belajar yang rajin supaya nilai gue bagus. Sampe suatu saat gue dapet nilai ujian di atas nilai orang-orang jerman. Dari situlah gue baru mulai bisa buat ngobrol sama orang lain di kampus.”

Waruga
No Comments

Post a Comment

Comment
Name
Email
Website